Jalan PB. Sudirman No.1
Telp : [0338] 674096, 671161 / [0338] 674222 ext 236
Fax. : [0338] 674096, 671885
SMS Center : 0823 xxxx xxxx
welcome1 welcome2 pmk01 situbondokab pmk00 KHR Asad Syamsul Arifin
.:: Selamat Datang di Website Resmi Pemerintah Kabupaten Situbondo - - NOMOR DARURAT BENCANA ALAM KABUPATEN SITUBONDO 0338 676050 ( BPBD KABUPATEN SITUBONDO ) -
 

  VIDEO KEGIATAN
BSC 3 2016
 
  FOTO KEGIATAN
AAF2014_Pawai Fashion_8

  PENGUMUMAN
Rekrutmen Pegawai Badan Layanan Umum Daerah (BULD)..
Jadwal Kegiatan Tes Kemampuan Bidang TIK..
Hasil Seleksi Administrasi Tenaga Teknis Kabupaten..

  AGENDA KAB. SITUBONDO
Pagelaran Wayang Topeng Kominfo..
Jadwal Imsakiyah Bulan Ramadhan 2016/1437H..
Mushabaqoh Tilawatil Quran (MTQ) tahun 2016..
Nusantara Mengaji..
BBGRM XIII & HKG PKK ke - 44 TAHUN 2016..

  BANK DATA
PENGANGKATAN DALAM JABATAN STRUKTURAL KEP. BUPATI ..
Realisasi Penerimaan PBB-P2 Minggu Ke V Bulan Nope..
Realisasi Penerimaan PBB-P2 Minggu Ke IV Bulan Nop..

  KRITIK & SARAN
Selasa, 24 Maret 2015
Abdul Hannan..
dalam rangka membangun desa maka dibutuhkan sistem..
Rabu, 21 Januari 2015
sudaryanti..
situbondo sepi beasiswa bagi para pelajarnya, bahk..
Senin, 12 Januari 2015
amalia azzahra..
terima kasih wi-finya pak klo bsa sinyalnya tolong..

  DATA PENGUNJUNG

4980914

Pengunjung hari ini : 103
Total pengunjung : 553987

Hits hari ini : 2092
Total Hits : 4980914

Pengunjung Online: 6



 
BPR SYARIAH SITUBONDO

Produk Simpanan

Tabungan Ibadah

Adalah fasilitas penyimpanan dana untuk pelaksanaan ibadah haji, umroh, qurban, ZIS dll dengan menggunakan akad Al-Wadi’ah yang diperuntukkan bagi masyarakat baik perorangan maupun kelompok, dimana penarikannya dapat dilakukan secara periodic sesuai kesepakatan dengan bank. Bagi penabung Insya Allah akan diberikan bonus dalam bantuk dan nilai yang ditetapkan kemudian oleh pihak Bank.

Tabungan Amanah

Adalah fasilitas penyimpanan dana untuk tujuan investasi dengan menggunakan akad Al-Mudaharabah yang diperuntukkan bagi masyarakat umum baik secara perorangan maupun kelompok, dimana penarikaanya dapat dilakukan sewaktu-waktu sesuai ketentuan bank. Bagi penabung diberikan bagi hasil setiap bulannya sesuai dengan nisbah yang disepakati dari keuntungan yang diperoleh bank.

Mudharabah (bagi hasil)

  1. Tabungan Mudharabah
  2. Deposito Mudharabah

Wadi’ah (titipan)

  1. Tabungan Wadi’ah
  2. Tabungan Wadi’ah Ibadah Haji dan Umroh
  3. Tabungan Wadi’ah Idul Fitri, Idul Qurban, Walimah dll

Deposito

Adalah fasilitas penyimpanan dana untuk tujuan investasi berjangka dengan menggunakan akad Al-Muudharabah yang diperuntukkan bagi masyarakat baik perorangan maupun kelompok, dimana penarikannya hanya dapat dilakukan sesuai jangka waktu yang dipilih dan disepakati di awal yaitu 1, 3, 6 atau 12 bulan serta kan diberikan bagi hasil setiap bulannya sesuai dengan nisbah yang disepakati dari keuntungan yang diperoleh Bank.

Tabungan Wadi’ah Yad Dhamanah

Adalah titipan dana nasabah selaku Shahibul Maal (pemilik dana) kepada bank selaku Mudharib (pengelola dana) , dimana bank dapat memanfaatkan titipan dana tersebut dan menjamin untuk mengembalikan titipan tersebut secara utuh setiap saat nasabah menghendakinya.

Prinsip wadi’ah yang berlaku baik untuk rekening tabungan :

  1. Prinsip Wadi’ah yang diterapkan adalah wadi’ah yaddhamanah, yang berarti bank dapat memanfaatkan dan menyalurkan dana yang disimpan serta menjamin bahwa dana tersebut dapat ditarik setiap saat oleh pemilik dana.
  2. Keuntungan atau kerugian dari penyaluran dana menjadi hak milik atau ditanggung bank, sedangkan pemilik dana tidak memperoleh imbalan atau menanggung kerugian. Manfaat yang diperoleh pemilik dana adalah jaminan keamanan terhadap simpanannya serta fasilitas-fasilitas tabungan lainnya. Bank dapat memberikan bonus kepada pemilik dana namun tidak boleh diperjanjikan dimuka.
  3. Bank harus membuat akad pembukaan rekening yang isinya mencakup izin penyaluran dana yang disimpan dan persyaratan lain yang disepakati selama tidak bertentangan dengan prinsip syariah.
  4. Terhadap pembukaan rekening ini bank dapat mengenakan biaya administrasi. Untuk menjauhkan dari riba, maka biaya administrasi dinyatakan dengan nominal, bukan prosentase serta nyata, jelas dan pasti serta terbatas pada hal-hal yang mutlak diperlukan untuk terjadinya akad
  5. Ketentuan-ketentuan lain yang berkaitan dengan rekening tabungan tetap berlaku selama tidak bertentangan dengan prinsip syariah.

Simpanan (Tabungan atau Deposito) Mudharabah Mutlaqah

Adalah fasilitas penyimpanan dana untuk tujuan investasi, dimana nasabah selaku shahibul maal menyimpan dananya dengan memberikan kewenangan PENUH kepada bank selaku mudharib dalam menentukan jenis dan tempat investasi, dimana kesepakatan bagi hasilnya ditentukan dimuka.

Simpanan (Tabungan atau Deposito) Mudharabah Muqqayadah

Adalah fasilitas penyimpanan dana untuk tujuan investasi, dimana nasabah (shahibul maal) menyimpan dananya dengan memberikan kewenangan TERBATAS kepada bank (mudharib) dalam menetukan jenis dan tempat investasi, dimana kesepakatan bagi hasilnya ditentukan dimuka.

Prinsip Mudharabah yang berlaku untuk rekening tabungan :

  1. Bank wajib memberitahukan kepada pemilik dana mengenai nisbah dan tata cara pemberian keuntungan dan/atau perhitungan pembagian keuntungan serta risiko yang dapat timbul dari penyimpanan dana. Apabila telah tercapai kesepakatan, maka hal tersebut harus dicantumkan dalam akad.
  2. Untuk tabungan mudharabah, bank dapat memberikan buku tabungan sebagai bukti penyimpanan, dan/atau alat penarikan lainnya kepada penabung. Untuk deposito mudharabah, bank wajib memberikan sertfikat atau tanda penyimpanan (bilyet) deposito kepada deposan.
  3. Tabungan mudharabah dapat diambil setiap saat oleh penabung sesuai dengan perjanjian yang disepakati, namun tidak boleh mengalami saldo negative (overdraft). Deposito mudharabah hanya dapat dicairkan sesuai dengan jangka waktu yang disepakati. Deposito yang diperpanjang setelah jatuh tempo akan diperlakukan sama seperti deposito baru, tetapi bila pada akad sudah dicantumkan perpanjangan otomatis maka tidak perlu dibuat akad baru.
  4. Ketentuan-ketentuan lain yang berkaitan dengan tabungan dan deposito tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan prinsip syariah.

Produk Pembiayaan

Adalah fasilitas pembiayaan berupa barang, talangan dana secara tunai ataupun penempatan modal secara tunai dan atau barang dari Bank untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan modal kerja. Investasi dan konsumtif dengan mekanisme pengembalian sesuai kesepakatan bersama dengan menggunakan akad sesuai syari’ah Islam yaitu :

  • Ba’i Murabahah (jual beli)
  • Syirkah Mudharabah (bagi hasil)
  • Syirkah Musyarakah (bagi hasil)

Pembiayaan Murabahah

Adalah suatu perjanjian pembiayaan yang disepakati antara bank dengan nasabah, dimana bank menyediakan dana untuk pembelian bahan baku atau modal kerja yang dibutuhkan nasabah dan nasabah akan membayar kembali kepada bank sebesar harga jual bank (harga beli bank + margin keuntungan) dengan jangka waktu yang telah ditentukan dan disepakati.

Prinsip Murabahah umumnya diterapkan dalam pembiayaan pengadaan barang investasi. Skema ini paling banyak digunakan karena sederhana dan menyerupai kredit investasi pada bank konvensional. Skim murabahah sangat berguna bagi seseorang yang membutuhkan barang secara mendesak tetapi kekurangan dana. Ia kemudian meminta pada bank agar membiayai pembelian barang tersebut dan bersedia menebusnya pada saat barang diterima. Harga jual pada pemesanan adalah harga pokok ditambah marjin keuntungan yang disepakati. Kesepakatan harga jual dicantumkan dalam akad jual beli dan tidak dapat berubah menadi lebih mahal selama berlakunya akad.

Pembiayaan Mudharabah

Adalah kerjasama antara bank selaku Shahibul Maal yang menyediakan modal sedangkan nasabah menjadi pengelola (Mudharib), dimana nisbah pembagian hasilnya ditentukan menurut kesepakatan dimuka. Nasabah wajib membuat rencana kerja keuangan sebelum proyek dijalankan dan membuat hasil realisasi keuangan setelah proyek dijalankan. Jumlah modal yang diserahkan kepada nasabah selaku pengelola modal harus berupa uang tunai dan apabila modal diserahkan secara bertahap, harus jelas tahapannya dan disepakati bersama.

Hasil dari pengelolaan modal pembiayaan mudharabah diperhitungkan dengan cara :

  1. Perhitungan dari pendapatan proyek (revenue sharing)
  2. Perhitungan dari keuntungan proyek (profit sharing).

Pembiayaan Musyarakah

Adalah perjanjian pembiayaan antara bank dengan nasabah, dimana bank dan nasabah secra bersama-sama membiayai suatu usaha atau proyek, pengerjaan proyek dapat dilakukan oleh nasabah atau secara bersama dengan bank atas prinsip bagi hasil dengan ketentuan nisbah bagi hasil yang ditentukan dimuka. Nasabah wajib membuat rencana kerja keuangan sebelum proyek dijalankan dan membuat hasil realisasi keuangan setelah proyek dijalankan. Musyarakah dalam perbankan biasanya diaplikasikan untuk pembiayaan proyek dimana nasabah dan bank sama-sama menyediakan dana untuk menbiayai proyek tersebut. Modal yang disetor bisa berupa uang, barang perdagangan (trading asset), property, equipment atau intangible asset (seperti hak paten dan goodwill) dan barang-barang lainnya yang dapat dinilai dengan uang. Semua modal dicampur untuk dijadikan modal proyek Musyarakah dan dikelola bersama-sama. Setiap pemilik modal berhak turut serta dalam menentukan kebijakan usaha yang dijalankan oleh pelaksana proyek.

 

Copyright 2011 - 2015 Pemerintah Kabupaten Situbondo